NASI JINGGO Simpangan, Jimbaran



Last update Jan 2014 : Lapak Nasi Jinggo Pak Alit baru saja pindah ke seberang lokasi lamanya/rumahnya, tepatnya di jeejran ruko yang sejajar dengan Warung Laris.

Laper malem-malem di Bali, kemana ya? Yang ngenyangin tapi bukan burger atau junk food, bisa nongkrong bebas, lama, yang jelas murah, sambil nikmatin juga suasana kota Denpasar atau belahan kota lainnya di Bali, di waktu malam. Favorite saya dan Benny adalah sebuah nasi dibungkus daun pisang yang membuat nasinya jadi harum, dengan sedikit lauk pauk ala kadarnya, dan ada sambel pedesnya. Kalo di Yogya orang kenal Nasi Kucing, atau Nasi Koboi di Solo disebut Nasi Bandeng, nah kalo di Bali orang nyebutnya : Nasi Jinggo. Lucu juga namanya ya (Jinggo! Jinggo Jinggo! HUGGHHH!).

Nasi Jinggo itu buat sebagian besar orang udah jadi salah satu ikon kuliner Bali. Duduk, lesehan, di kursi plastik, atau di dalem mobil sendiri boleh.Di Jl. Thamrin, Denpasar, sebelah bioskop Wisata 21 itu salah satu tempat Nasi Jinggo yang rame sekali pas malam hari, dan rasanya juga pas tidak berminyak bikin eneg, nasinya pulen, gurih deh. Menu utama lain yang disukai orang disini adalah Telor rebus setengah matang. Enak banget, karena mereka buatnya sangat pas, nggak kekerasan, nggak kelembekan, PASSS…

Saya sangat rekomen Nasi Jinggo di Jimbaran, dekat rumah saya, yang rasanya pas, istimewa, dan favorit warga Jimbaran, Ungasan, dan buat yang mau jalan pulang ke daerah Uluwatu. Nasi Jinggo Simpangan Pak Alit dan Bu Kasih. Beliau mulai buka usaha tahun 2002 di Jalan Uluwatu waktu itu suaminya masih kerja antar tamu alias guide lepas..sampai akhirnya berhenti karena sibuk bantu istri siapin jinggonya..Ibu Kasihlah yang punya ide kerja buat Nasi Jinggo ini karena dia pingin kerja di rumah sambil tunggu anak. Tahun 2002 ini cuma beliau sendiri yang bikin Nasi Jinggo di daerah Jl. Uluwatu, Jimbaran ini. Dalam sehari beliau bisa buat sampai 300 bungkus, 200 bungkus waktu buka jam 7 malam, terus jam 9 dikeluarin 100 bungkus lagi.. Kalau musim liburan dan menjelang Hari Raya Nyepi, pas malam Pengerupukan dan nonton parade Ogoh Ogoh, karena banyak orang begadang terus nyari makan malam hari dan cari telur setengah matang, bisa lebih banyak lagi.

Pak Alit and Ibu Kasih, hand in hand preparing..Mr Jinggo, ahh and love is in the air..

Pak Alit is opening his Warung Jinggo..laris..laris!

Yang membedakan Nasi Jinggo Simpangan Pak Alit dengan yang lain adalah : Nasi dan ayam suirnya sangat empuk, gurih karena beliau buat sendiri semua bahan isi lauknya. Kalau beberapa penjual lain, mereka beli ayam goreng udah jadi, biar cepet disuir dan dimasukkin ke Nasi Jinggo ini. Udah keras, dingin, nggak enak pula. Harga Pak Alit malah lebih murah dikit dari penjual lain!

Usually Nasi Jinggo vendor buys shredded chicken & sambal from a supplier, but Pak Alit makes every element of Nasi Jinggo by himself

Menurut cerita para penjual jinggo, sejarahnya Nasi Jinggo di Bali dimulai dari Jalan Gajah Mada, Denpasar,dimana ada Pasar Kumbasari yang aktifitasnya 24 jam, sehingga banyak orang-orang di pasar yang harus begadang dan butuh makanan pengganjal perut di malam hari. Nah katanya nama Jinggo itu berawal dari Gang J – untuk Jinggo di daerah ini, (jujur, saya masih nyari itu Gang J sampe sekarang kok belum ketemu juga) dari warung pertama yang buat nasi kucing ala Bali ini. Isi dalam Nasi Jinggonya adalah: ayam suir (suir atau suwir sih yang bener?), kacang mentik, tempe manis, telur dadar,mie goreng beberapa helaiii, serundeng (dalam bahasa bali disebut : saur), dan yang terpenting : sambal pedasnya. Harga sangat amat murah : Rp 2500 Rp. 3000 Rp. 4000. Benny paling seneng dari semua jinggo di Bali ya di warung Pak Alit, Jimbaran ini karena nasinya selalu enak, pulen, ayam suirnya empuk dan porsinya lebih banyak dari yang lain, padahal harganya lebih murah sedikit dari jinggo lain yang biasanya 3000 tapi dengan porsi lebih sedikit. Untuk para pria makan nasi jinggo ini saking kecilnya 3-4 kali kunyah abis, jadi kalo makan bisa sekali 4 atau 5 bungkus!

Pak Alit dan Ibu Kasih juga menerima pesanan Nasi Jinggo untuk acara-acara seperti pesta pernikahan, ulang tahun, selametan rumah dan lain-lain. Saya ingat waktu masih kerja di wedding & event di Seminyak, tamu orang asingnya minta menu Nasi Jinggo ada untuk Recovery Brunch, atau hari ngumpul-ngumpul keluarga dan kerabat dekat satu hari setelah pesta pernikahan yang semalam suntuk. Pak Alit juga jual Telur setengah matang dengan harga hanya 2000 perak aja, ada kerupuk dan rempeyek untuk pelengkap makan Si Mr Jinggo ini. Mantab!

Nasi Jinggo Simpangan

Pak Alit & Bu Kasih (sejajar dengan Warung LARIS)
Banjar Simpangan Jl Uluwatu 109,
Bukit Jimbaran
HP: 0821 4716 2344 (Pak Alit), 0813 3849 9809 (Bu Kasih)
Buka dari jam 7 malam – 1 pagi

Related Post :
BALI LOST ITS BIG PROJECT FOR NYEPI
NYEPI DAY – LIKE & DISLIKE

Thanks so much to @bartcatapult for the great captured pics – as usual, you rock!

Tagged :

19 Responses to “NASI JINGGO Simpangan, Jimbaran”

  1. vidyaputra says:

    liat foto sambelnya and ayam suirnya…bikin ngilerrrrr…
    hmmm…masukin daftar acra, kesana…

  2. Lapar says:

    Wah seru nih.. mirip nasi kucing di jogja yah?
    mampir ke blog ane yah http://lapar.com
    Numpang lewat

  3. Rahma says:

    Kalo favorit saya, nasi jinggo yg di Jl. Sudirman di emperan pusat pertokoan apa yaa saya lupa namanya. Selain nasi jinggo disitu juga jualan rujak pindang :D

  4. rita says:

    ngiler,,,
    apalagi masih pake daun… :)
    tradisional banget

    • Bee says:

      @Rita Nasi Jinggo cuma versi Bali dari nasi bungkus kita. Di semua daerah di Indonesia saya yakin mereka punya semua nasi bungkus daun, dengan lauk dan racikan sendiri. Duh jadi laper nih..

  5. […] NASI JINGGO Simpangan, Jimbaran | Wisata Kuliner Bali. Share this:TwitterFacebookLike this:SukaBe the first to like this post. […]

  6. dani ramdani says:

    nasi jenggo sekilas mirip dengan nasi kucing yang ada di Jogya namun perbedaannya ada pada lauk pauk dan cita rasanya
    jika pada nasi kucing dominan cita rasanya manis maka jika nasi jenggo dominan pedasnya karna sambel dan tempenya mantap :)

    sekedar berbagi informasi untuk pariwisata, akomodasi, kuliner, event kota Bandung klik http://www.bandungreview.com “Bandung Biggest Online Tourism Directory”

  7. ayu says:

    Wah memang mantap nasi jinggo simpang jimbaran, selama 5 hari kami
    kelilling pulau Bali dan sempat lihat dolpin di Lovina kami menikmatii
    Sekali masakan ini, pokoknya mantap deh, saya recoment keteman2

  8. yayuk says:

    ciri khas bali,,samberlnya mknyusss.eh nasi jinggo bukannya nasi kuning ya?

  9. leny says:

    sedap…jadi pengen ke bali lagi.

  10. muhammadsyukur says:

    isinya dikit, jadi harus habis banyak agar kenyang hehehe

  11. Benny says:

    Lama gak makan nasi Jinggo ini, ntar malam ah

  12. estri says:

    sippp..sambelnya itu lo yang biki ga tahan

  13. Serry Oktora says:

    INI yg pernah Serry Cuba November 2012, bukan ya?

  14. mmm menunya lengkap harga terjangkau neh..jadi pen nyoba nasi jinggo ..

Leave a Reply




You might also likeclose