AYAM BETUTU Khas Gilimanuk & Nasi Campur Bali



Ini dia…ayam olahan khas Bali dengan bumbu sangat khas yang saya sangat suka. Ayam Betutu. Mungkin beberapa dari Anda pernah denger ada ayam betutu di Gilimanuk ‘Me Tempeh’ yang sangat terkenal itu, dan cukup sering diulas oleh media. Tidak perlu jauh-jauh, Ayam Betutu Khas Gilimanuk ini bisa juga dinikmati di Denpasar, Tuban-Kuta, dan Nusa Dua. Kali ini saya pergi ke cabang Nusa Dua. Ciri khas restoran ini dari luar adalah adanya maskot Tokoh Lawak tradisional Bali si ‘ndut Dolar dari duet terkenal drama tradisional Bali : Petruk Dolar, saya sendiri udah pernah sekali nonton lawakan mereka di Ubud, walau nggak ngerti basa Bali yang dipakai, tapi tingkah lakunya aja udah bikin ketawa. Dan mereka sangat kondang loh di Bali!

Ayam BetutuAyam Betutu

Ayam Betutu itu memang sangat khas sekali bumbunya, nggak bisa ngejelasin detail apa aja di dalamnya, pokoknya segala macam bumbu,rempah-rempah khas Bali, ayamnya diungkep lama biar meresap banget bumbunya. Tapi di restoran ini nggak cuma jual Ayam Betutu, saya justru saat datang nyicipin makanan disini lebih memilih Paket Nasi Campur Khas Bali, Lawar Ayam, Sop Ares,dan Plecing Kangkung.

Paket Nasi Campur Khas Bali itu terdiri dari:

  • Nasi Putih
  • Sate Lilit Bali
  • Pepes Ayam
  • Ayam Suwir
  • Plecing Kangkung
  • 1/2 Butir Telor rebus
  • Kacang tanah goreng

Imut banget kalo pesen bawa pulang, kita akan dikasih sama piring bambunya sekaligus, disebut ‘Ingke’, dan dimasukin dalam kotak lagi!

Nasi Campur Bali – Rp 25,000

Sop Ares Bebek

Walau nggak suka bebek, tapi Aresnya yang saya suka. Dibuat dari batang pohon pisang (sodaraan sama pohon kelapa, pisang itu juga hampir bisa digunakan untuk banyak keperluan seluruh pohon, buah, batangnya), enak sekali rasanya kres..kres gitu, seger.

Sop Ares Bebek Sop Ares Bebek (lupa harganya, euy)

Sate Lilit Bali

Khas banget, dagingnya ayam, bukan ikan tuna seperti biasanya ditemui di Bali, batangnya pake tusuk bambu, unik. Sedikit catatan.Tusuk sate di Bali banyak yang pakai batang kelapa atau bambu, nggak seperti di Jawa yang pakai tusuk lidi kecil.

Sate ayam lilit @Rp 1500/pcSate ayam lilit @Rp 1500/pc

Plecing Kangkung

Kangkung rebus dengan sambal pedas, sebenernya ini khas Lombok, tapi juga sudah jadi makanan khas di Bali. Kangkungnya dari Lombok yang paling enak!

Plecing Kangkung - Rp 4000,-Plecing Kangkung – Rp 4000,-

Lawar Ayam

Berbeda dengan Lawar Bali yang biasa ditemui di banyak warung/tempat makan di Bali, Lawar Ayam di Restoran Ayam Betutu Khas Gilimanuk ini hanya menggunakan daging ayam dan nangka muda (nangka inilah salah satu bahan utama Lawar) dan bumbu khas Bali lainnya, dan yang pasti TIDAK menggunakan darah!

Lawar Ayam - Rp 7000,-Lawar Ayam – Rp 7000,-

Catatan buat yang mau makan disini :
- Semua makanan disini pakai daging ayam, termasuk pepes dan satenya, cuma Sop Ares aja yang ada sedikit suwiran bebeknya, jadi jangan khawatir untuk masalah halalnya.

AYAM BETUTU KHAS GILIMANUK & NASI CAMPUR BALI

- Jl. Merdeka no.88, Tel (0361) 263464, Renon, Denpasar
- Jl. Buluh Indah no.51X, Tel (0361) 7407509, Denpasar
- Jl. Raya Tuban no.2X, Tel (0361) 757535, Kuta
- Jl. By Pass Ngurah Rai no.89, Tel 08123853232, Nusa Dua

Restoran ini juga juga buka cabang di Jakarta dan Yogyakarta, llloh!…

Tagged : , , , , , , ,

18 Responses to “AYAM BETUTU Khas Gilimanuk & Nasi Campur Bali”

  1. mmm jadi pingin beli lagi eui, saya pernah coba yang buatan Me Tempeh Gilimanuk dan rasanya mirip sekali dengan yang ini! Pedasnya cukup terasa di bibir. Unik juga cara mereka membumbui ayam ini ya :)

    Kalau tidak salah ini pengembangan dari makanan TOM AYAM juga buatan orang Bali ..coba di bahas dong Bee.

  2. Bee says:

    Hi Bart, thanks for the yummy photos as well, but next time we should order 1 whole chicken Ayam Betutu, ya!
    Bee baru denger tuh masa sig Ayam Betutu ini pengembangan kreatif dari Tum Ayam (kok TOM sih).

    Nah teman2 Baliku yang baca, ada yang mo nambahin urusan Ayam Betutu dan Tum Ayam khas Bali??? Eka amsterdam mana nih….

  3. ocha says:

    wahh…sepertinya patut dicoba nih…
    semoga rasanya sama kayak yang di gilimanuk… btw2, pedes banget gak betutunya ? soalnya nyari yang betutunya pedes neh…

    salam kenal,
    :)

  4. adist says:

    hai bee, saya udah nyoba yg di merdeka denpasar, tapi waktu itu rada kecewa ya sm rasanya, kynya ayamnya belom mateng bener, bebeknya abis, dan overall rasanya ngga seenak yg saya bayangkan.. waktu itu soalnya lg betutu-craving banget jadi udh expect tinggi2 :)
    so far, betutu favorit saya itu warung adi, sanur ya, kalo ngga salah.. kalo ada tempat betutu enak, info ya. thanks :D

  5. Bee says:

    Hi Adist, aduh sayang bgt ya, pengalamanmu dgn Ayam Betutu Khas Gilimanuk cab.Merdeka-Renon krg menyenangkan. Emang bener, paling ilfil kalo mkn daging yg ng sempurna matengnya.
    Krn saya mknnya yg di cab. baru, Nusa Dua, dan itu endang gulindang, top markotop, apalagi nasi lawar ayamnya yg bener2 kerasa spice bali bgt, makanya saya rekomen.
    Kalo yg asli di Gilimanuknya langsung udah pernah?Me Tempeh?
    Sip, aku akan tetep hunting tempat betutu enak yah, will kepp you posted. Are you on Twitter too? Follow Bee dulu ya, ntar aku flw balik, @BaliYummyBlog. Have a great Betutu day!

  6. Epicurina says:

    I tried this one on their Renon branch also, adn found myself more amazed by ayam betutu in Nasi Ayam Ibu Oki near Jimbaran; it has more taste and less spicy. The one in this place with Dollar is too hot for my taste, without delivering the richness it should have.

    Do you have other recommendation for Ayam Betutu around Denpasar?
    Epicurina´s last blog post ..Reclaiming Rendang

  7. Rahma says:

    ini ayam betutu favoritttt, asiknya lagi kebetulan udah ada cabangnya di Jogja dan Jakarta jd ga usah susah2 ke denpasar :D
    dari semua makanan yg belom dicoba dan pasti akan saya coba, ares bebeknya…look so yummy ;p

  8. Agus says:

    Masakan yang enak di Warung Ayam Betutu khas Gilimanuk yang berada di Jl Merdeka Denpasar, tapi pelayanan sangatlah buruk. Saya dua kali kesana mendapat pelayanan yang sangat tidak menyenangkan. Terakhir tanggal 23 Agustus 2011 sekitar pukul 21.00 Wita, saya bersama ketiga temen saya makan disana untuk merayakan ulang tahun saya sendiri. Saat kita masuk, pelayan bilang sudah mau tutup tapi masih menerima kita mereka bilang. Setelah kita makan masakan ayam betutu yang aduhai pedesnya itu, belum selesai kemudian pelayan datang dengan membawa bill. Dia bilang : “ini bill nya, kita dah mau tutup”. Pelayan itu tetep berdiri tegak disamping kita yang lagi makan dan minum. Kemudian saya bilang : “iya nanti saya ke kasir”. Kemudian pelayan langsung membersihkan sebagian meja kami. Tidak lama kemudian saya ke kasir untuk membayar, pada saat saya dikasir ada pelayan yang bilang dengan keras terhadap pelayan lainnya memakai bahasa bali. Saya tidak tahu mereka bilang apa, tetapi ada teman saya orang Bali yang ikut pada saat itu. Dia langsung menumpahkan minuman ke piring-piring, ternyata dia marah karena perkataan yang memakai bahasa bali itu menyindir kita yang artinya sangat tidak sopan. Kita dianggap setan/bathara kala yang diusir pakai sesaji. Akhirnya saya mencoba mendinginkan suasana dengan mengajak teman saya pulang daripada terjadi yang tidak diinginkan. Saya baru tahu arti perkataan itu setelah sampai dirumah, jadi saya tidak begitu emosi. Dan setelah tahu, saya akan kirim kejadian ini ke surat kabar lokal. Saya tidak ingin kejadian ini menimpa orang lain. Padahal di warung tersebut memungut uang service 10%, pantaskah dengan pelayan seperti itu ???
    Sungguh pengalaman yang pahit yang terjadi saat hari ulang tahun saya.
    Kiranya pemilik warung membaca tulisan saya ini.

    Agus
    No.HP : 085338271088

    • Bee says:

      Pak Agus, saya prihatin sekali dengan apa yang Anda alami, seharusnya mereka memberikan pelayanan yang terbaik dan kesantunan dalam melayani. Tapi 11 tahun saya tinggal di Bali, yang ‘missing’ dari pulau yg biasa menerima turis dari seluruh penjuru dunia, adalah penghargaan terhadap tamu-bangsa sendiri di tempat2 umum seperti restoran. Menggunakan bahasa Bali di depan tamu sambil teriak, baik tamu itu org Bali atau bukan jelas sangat amat tidak sopan. Saya dan suami saya adalah org2 yang paling sensitif terhadap pelayanan warga lokal di Bali di tempat2 seperti ini. Kalau suatu hari saya bertemu dengan pemilik resto ini, pasti akan saya sampaikan. Kebetulan saya beberapa kali makan yg di cabang Nusa Dua, yah tetap sama pelayannya muka judes, tapi karena “terbiasa” 11 tahun dengan kualitas pelayanan spt ini, well what do you expect?? Thanks so much udah mampir, jangan kapok makan2 di Bali ya Pak….

  9. mr.agah says:

    tulisannya mantap!

    oya akhir2 ini bali sedang musim hujan dan angin ya…

    NB : Jika anda sedang liburan ke Bali, dan mencari toko kue di Bali maka Soes Merdeka merupakan pilihan yang tepat karena Soes Merdeka memadukan resep tradisional dan proses pengolahannya menggunakan mesin-mesin modern.

    Dengan dukungan sumber daya manusia yang handal, Soes Merdeka sebagai toko roti di Bali dapat memproduksi snack box hingga 1000 pcs perhari-nya.

    Selain memproduksi kue Soes (kue khas bandung legendaris) yang masih menjadi primadona, Soes Merdeka juga memproduksi lebih dari 200 macam kue lainnya. Jadi boleh dikatakan Soes Merdeka merupakan salah satu bakery di Bali yang memiliki varian produk terbanyak.

    snackboxbali.wordpress.com

  10. Tulisannya keren, keep posting…
    Sudah pernah ke Empat Tempat Makan Unik Di Bali ?
    Klik http://goo.gl/ZGcfU

  11. herlina says:

    saya lebih suka men tempeh daripada restoran yang dibahas di atas…^^
    satu lagi favorit saya,warung nasi ayam betutu di gatsu tengah (di pertokoan yang ada kacang RAHAYU)
    cabangnya di jalan nakula – kuta juga ^^
    kALAU Sempet,bisa cobain disana
    tapi hrs agak2 pagi krn kalo yang di gatsu jam 1an kadang sdh abis….T_T
    hari minggu tutup

  12. nita says:

    buka di jakarta, dimana? tolong info nya ya. trims

  13. yayuk says:

    belum pernah nyoba,kelihatannya sedapppp
    yayuk´s last blog post ..Vitiligo Pada Bayi

  14. Fenny says:

    Hi Gab, klo aku lebih suka Men Tempeh yg di Gilimanuk, krn rasanya bedaaa banget ama ayam ini. Oya, sekarang kan Men Tempeh uda ada di Krisna jl Diponegoro – Denpasar. Jadi aku ga perlu jauh2 lagi klo ngidam ayam betutu. Cuman emang masi lebih enak di Gilimanuknya, krn yg disini bukan fresh, jadi didatengin lgs dr Gilimanuk.

  15. dewa yogi says:

    Sebelum kuliner coba rafting di sungai telagawaja karangasem,itu baru pas…!!

  16. Mamaput says:

    sekarang banyak maskan betutu yang dijual harga 10ribuan , di Tuban ada , trus di Dalung sekarang juga ada.. :)
    Mamaput´s last blog post ..Mukena Bali Koleksi Terbaru 2014

    • Bee says:

      Halo Mamaput, thanks infonya ya, Ayam Betutu Khas Gilimanuk yang gambarnya tokoh Dollar ini memang banyak cabangnya, bahkan sudah sampai ke luar Bali. Tapi kita masih terus berburu ayam betutu yang lain nih di Bali. Nantikan tulisan kami yang lain ya!

Leave a Reply




CommentLuv badge

You might also likeclose