5 Top Foods asli Bali

Bali, dikenal di seluruh penjuru dunia dengan keindahan alamnya : Sea, Sand, Sun, (dan..Surfing!) dan objek wisata yang sangat menarik, tersebar di hampir seluruh regensi dari pulau dewata ini. Tetapi yang tidak kalah menarik adalah makanan khasnya, sehingga tidak salah rasanya mengatakan – belum ke Bali kalau belum mencicipi kuliner asli Bali berikut ini, walaupu makanan asli Bali banyak sekali ragamnya, kali ini semua dirangkum dalam 5 Top Foods asli Bali favorit saya dan Benny. Yes, I’m taking you into a Balinese culinary journey, siap-siap ngiler ya…:

1. Nasi Ayam Ibu Oki

Nasi campur Bali, adalah salah satu makanan khas pulau ini. Mulai dari Babi Guling Ibu Oka di Ubud, Nasi Ayam Kedewatan, Nasi Ayam Wardani di Denpasar, Nasi Campur Satria, dan lain lain, variasi nasi dan lauk daging versi pedas dengan bumbu khas Bali yang kaya rempah-rempah dapat ditemui di banyak tempat makan di pulau ini. Favorit saya : Nasi Ayam Ibu Oki di Jalan Uluwatu (dekat Nirmala Supermarket), Jimbaran yang sangat gurih dan tidak sepedas nasi campur Bali lainnya. Karena ini makanan tradisional, pelayan warung makan inipun menyajikan lauk ayam ke piring kita dengan tangan, buat yang tidak nyaman dengan cara seperti ini, lebih baik duduk manis menunggu nasi diantar ke meja kita daripada melihat saat mereka menyiapkan makanan tersebut.

nasi-ayam-bu-oki

2. Nasi Jinggo

Menurut cerita para penjual jinggo, sejarahnya Nasi Jinggo di Bali dimulai dari Jalan Gajah Mada, Denpasar,dimana terdapat Pasar Kumbasari dengan aktifitas 24 jamnya, sehingga banyak orang-orang di pasar yang harus begadang dan perlu makanan pengganjal perut di malam hari. Nah konon nama Jinggo itu berawal dari Gang J – untuk Jinggo di daerah ini, (sudah saya telusuri mulai dari Gang A,kok belum ketemu juga sama Gang J ya?) dari warung pertama yang buat nasi kucing ala Bali ini. Isi dalam Nasi Jinggo adalah: ayam suwir, kacang mentik, tempe manis, telur dadar,mie goreng beberapa helai, serundeng (dalam bahasa bali disebut : saur), dan yang terpenting : sambal pedasnya. Harganya sangat amat murah : berkisar antara 3000 – 6000 rupiah saja. Untuk yang sedang berwisata ke daerah Nusa Dua, jangan lupa coba Nasi Jinggo Wikowi dekat gerbang dan lampu merah kawasan BTDC.

nasi-jinggo

3. Sate Lilit Ikan Tenggiri Pasar Sukawati

Sate lilit merupakan salah satu makanan khas Bali. Sate ayam, sapi, ikan tuna, bahkan babipun banyak aneka ragam sate versi lilitnya. Yang khas dari sate lilit adalah pelepah batang kelapa yg dipakai, bukan bambu. Wisatawan yang berkunjung ke Pasar Sukawati di Gianyar untuk berbelanja oleh-oleh, wajib mencicipi Sate Ikan Tenggiri Pak Komang yang terletak di perempatan sebelum menuju Pasar Seni Sukawati. Spanduk yang tercetak disitu adalah Sate Ikan Pak Nyoman, tapi nama penjual yang sebenarnya adalah Pak Komang. Dibanding dengan ikan tuna, sate tenggiri lebih gurih, tidak amis, dan sambal kuah kunyitnya sangat istimewa sebagai pelengkap. Dimakan dengan Tipat (ketupat) atau Nasi Tela (nasi campur ketela rebus dicacah kecil-kecil), membuat kita ketagihan untuk datang lagi.

sate-lilit-ikan-tenggiri-sukawati

4. Rujak Bali

Cemilan segar di siang hari yang terik paling pas rasanya : Rujak Bali. Variasi bumbu khas dengan buah serta sayur yang dipakai tidak kalah menarik untuk dicoba para penggemar wisata kuliner. Kunjungi Warung Rujak Singaraja di seberang pertokoan Udayana, Denpasar (sebelah Siobak Singaraja), mulai dari Rujak Rumput Laut yang disebut Rujak Bulung, Rujak Cuka, Rujak Gula, sampai yang bau kuahnya sangat menyengat yaitu Rujak Kuah Pindang, ada semua disana. Penasaran dengan varian Rujak Bali ini, pesan saja semuanya, rasanya rame!…

rujak-bali

5. Ayam Betutu

Ayam ini diolah dengan bumbu rempah Bali yang khas : bawang merah, bawang putih, cabai, kunyit, jahe, lada hitam, dan minyak kelapa, kemudian dibungkus dengan daun pisang, diungkep dalam waktu yang cukup lama, dan dimasak dalam tungku tradisional sehingga menghasilkan cita rasa dan aroma yang sangat gurih, sangat layak disajikan mulai dari kelas warung sampai taraf hotel bintang lima sebagai kuliner unggulan pulau ini. Ayam Betutu dapat dinikmati dalam bentuk satu ayam utuh dibungkus daun dan dijadikan oleh-oleh makanan Bali, atau sebagai lauk pada nasi campur Bali. Rumah Makan Ayam Betutu Men Tempeh yang sudah ada sejak tahun 1976 dan terletak di Terminal lama pelabuhan Gilimanuk adalah pelopor sajian kuliner khas Bali ini. Saat ini Anda dapat menemui Ayam Betutu di banyak penjuru kota Denpasar, Kuta, Nusa Dua.

ayam-betutu

Masakan Bali, ja’an nok!

Tagged : , , , , ,

24 Responses to “5 Top Foods asli Bali”

  1. Bayu Amus says:

    Wah, thank you Gaby! Akhirnya nemu juga info sate lilit unggulan; penasaran kalau dibanding sama Warung Ari enakan mana :)

    • Bee says:

      ohh Warung Ari teh dimana ya? Pak Komang yang jual Sate Tenggiri ini udah beken banget karena dia dulu mangkal persis depan Pasar Sukawati, jadi pekerja2 yang jaga lapak di Pasar tsb ya makannya disitu, terus tau2 digusur jadi pindah ke lokasi dekat situ, tapi lebih settle dengan warung tertutup, dulu mah, cuma beralaskan bangku kecil+payung butut…Thanks Bayu udah mampir!

  2. Bayu Amus says:

    Di Tukad Pakerisan Bee; ujung jalan sebelum pertigaan Waturenggong. Cuma berhubung sekarang jalanannya satu arah kalau buat mobil, jadinya yang dari Sesetan harus muter dulu ke Tukad Barito; atau nyusur jalan all the way down dari Sidakarya.

  3. serry says:

    Mau lagi sate lilit pa Komang dooooong…

    Enaaaakkk…

  4. estri says:

    sate lilitnya top abis,,di pantai lebih gianyar,ada juga bakso ikan, pepes ikan dan plecing kangkung.jempolllllllllll

  5. villa puncak says:

    dua kali ke bali aku belum pernah nemukan Rujak Bali, hmm mudah mudahan tahun ini bisa merasakan enaknya rujak Bali

    • Bee says:

      Halo Aisyah, thanks udah mampir. Rujak Bali favorit saya di Pertokoan Udayana, Denpasar, RUJAK SINGARAJA, semua menu enak disana,patut dicoba!

  6. febee says:

    Gaby….

    Sate lilit nya pindah kemana ya? Dulu nyobain waktu masih jualan yang di emperan, dapet rekomendasi dari beni..kmrn nyari lagi udah gak ketemu…thank Gaby…

  7. Bee says:

    Loh kok jadi resep ya? 5 Top Food Asli Bali, nggak ada resepnya mbaaa…

  8. resepnya mantap… jadi pen nyobain ayam betutu dan rujak bali nya… seger tuh ruujak..
    kunjungan balik ya…

  9. Sinta Nur says:

    Thanks infonya Gaby… .. pengen nyoba entar kalo trip ke bali lagi :)

  10. the ugly kaskus says:

    masakan bali top markotop ada beberapa yg perlu di coba spt jukut ares(bhnya dari batang phn pisang batu) ada lawar bhnya dari pepaya,nangka,daun belimbing,,kacang panjang.untuk bumbu memakai bumbu bali lengkap mirip dg bumbu be tutu……makyuss
    NB: semua jenis kuliner bali rata2 diracik (bhs balinya di adon atau di bejek)dg tangan maknya rasa akan lbh mantab ketimbang menggunakan sendok dsb

    • Bee says:

      Jukut ares sudah pernah kami coba, di warung ayam betutu khas gilimanuk yg lambangnya si petruk dollar ya? Enak memang. Duh Lawar tanpa daging (lawar sayur) kedengerannya enak banget ya. DImana kita bisa coba semua itu? Suksma Bli! Gaby & Benny

  11. dede sanur says:

    di sanur banyak kuliner khas Bali: nasi campur men weti, lawar sapi odah lkesiman, nasi ayam wr. khrisna, nasi campur wr. adi, nasi ayam jukut undis khas singaraja, nasi lawar nyemplo, nasi lawar bu tinggen, babi guling sanur, wr. sop ikan mak beng, dan lawar gurita pak de tolih, lawar kambing sanur…….hmmm….semua mantafff…

    • Bee says:

      Hi Dede, kita jarang banget wiskul ke daerah Sanur dan Dps, lebih banyak di Jimbaran dan Kuta, tapi terima kasih infonya ya, kalo jukut undis yg di jl hang tuah, Sanur pernah kami coba cuma kayanya nggak lebih enak daripada yg di pasar, belakangnya supernova, kuta ya..OK suksma!

  12. Mukena Bali says:

    Faforit saya untuk jajanan khas bali yaitu nasi jinggo dan tipat cantok… asli rasanya maknyus…

  13. dinda ulandary says:

    sate lilit pak komang emang enak mak nyossss hapir setiap hari saya beli soal deket ama kos saya pokoknya bikin ketagihan deh

    • Bee says:

      Hi Dinda, wah saya jadi ngiler pengen kesana lagi deh. Sambal buatannya yang spesial juga hmmm nyamm…Titip mata lapar dan titip salam untuk Pak Komang ya. Thanks!

Leave a Reply




You might also likeclose